Islam dan Kekuasaan Sunda

- Editorial Team

Kamis, 4 Januari 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

AHMAD SAHIDIN, penulis buku Tanda-Tanda Kiamat Mendekat.

SUNANGUNUNGDJATI.COM — Sejarah mengisahkan bahwa Kerajaan Islam Mataram dan Kerajaan Islam Banten memperluas daerah kekuasaan dengan masuk dan berupaya melenyapkan Kerajaan Sunda Pajajaran. Konon, pasukan Islam itu menyebut orang-orang Sunda yang tidak mau masuk Islam dengan sebutan baduy (badawi) karena lari ke hutan yang kini menyebut dirinya Urang Kanekes. Orang Sunda Kanekes ini adalah orang Sunda yang paling kuat memegang ikrar penguasa Sunda bahwa “ turunan pajajaran anu mikukuhkeun agama sunda wiwitan, ngajauhkeun eslam” [Majalah Desantara, Edisi 02/ Tahun 01/ 2001, halaman 41].


Prof. Dr. Edi Ekadjati—dalam Majalah (Basa Sunda) Mangle, No.1928 (28 Agustus – 03 September 2003) dan No. 1929 (04-10 September 2003)—menjelaskan bahwa agama Budha dan Hindu telah masuk ke Sunda sejak Kerajaan Tarumanegara (sekitar abad empat masehi) buktinya terdapat pada Candi Cangkuang (Garut), Candi Batujaya (Karawang), Patung Budha di Talaga (Majalengka), Arca Syiwa di Kendan (Bandung). Namun pengaruhnya kecil dan hanya terlihat pada tempat-tempat ritus seperti patilasan, punden berundak, kabuyutan, arcatipe polinesia, dan naskah sanghyang siksa kandang karesian.

Menurut Ekadjati bahwa sebagian masyarakat Sunda, terutama masyarakat Galuh (Ciamis) menganut agama Jati-Sunda (yaitu agama hasil sinkretisme antara Arwah-Leluhur, agama Hindu dan Budha) yang berpijak pada tiga hal : teologis, eskatologis dan moral-humanis. Agama Jati-Sunda inilah yang saya maksud sebagai keyakinan dan kepercayaan (atau identitas agama) masyarakat Sunda lama, yang kemudian dialihkan pada agama Islam.

Prof Ira M Lapidus, penulis buku Sejarah Sosial Umat Islam, menyimpulkan bahwa Islam di Asia Tenggara telah berhasil memerankan sebuah peran yang membentuk “institusi” di wilayah pesisir Nusantara yang diperankan oleh kaum pedagang. Dari institusi itu pula yang menjadi landasan ideologi sekaligus menjadikan keeratan antar pedagang yang berasal dari Timur Tengah, India dan Persia. Maka tidak dapat kita sangkal dalam keberadaannya jika terdapat “idiom atau istilah” yang dibawa (yang menyertai) dari tempat asalnya untuk menunjukkan identitas diri pada kawasan yang ditempatinya. Dalam hal ini kita dapat melihat bukti adanya pengaruh bahasa dari luar seperti adil, aman, sultan, musyawarah, malik, syah, umat, daulat, siyasat, majelis, hukum, tahta, diwan (dewan) dll; yang telah merasuk pada bahasa kita.

Prof Azyumardi Azra—dalam buku Renaisans Islam Asia Tenggara (Bandung : Remaja Rosda Karya, 1999) bagian pengaruh bahasa Timur Tengah dalam Nusantara –menerangkan bahwa bahasa politik adalah keinginan dari adanya pengakuan dan ingin dianggap sebagai bagian integral dari “sang kuasa” yang menjadi adi kuasa di dunia. Azra mencontohkan pada abad lima belas sampai enam belas masehi, Kesultanan Aceh secara resmi menyatakan diri kepada penguasa Turki Utsmani (Ottoman) sebagai wilayah dari kekuasaan kesultanan Ustmani.

Hal tersebut bukan hanya untuk mendapatkan perlindungan politik, juga menjadi penegas atau mengukuhkan adanya pengesahan untuk dikuasai sesuai dengan kehendak yang dijadikan pelindungnya itu. Inilah kesepakatan antara penguasa dan yang dikuasai, sehingga ada yang dimunculkan dan ada pula yang dihilang-lenyap-kan atas nama pengakuan politik. Maka tak heran kalau budaya-budaya di daerah yang terkena “arus luar” sangat dipengaruhi bahasa, doktrin-doktrin agama dan konsep-konsepnya yang segera menemukan sekaligus menyatu pada “wadah-wadah” seperti tradisi, seni, adat, budaya dan bahasa politik yang berkembang di masyarakat kita.

Itulah sebabnya agama, adat, kepercayaan dan lainnya yang tadinya merupakan hasil pilihan masyarakat diubah menjadi yang harus disepakati atas nama kuasa. Yang pada gilirannya segala sesuatu akan bermkana asing karena diasingkan dengan konstruksi ketidaksadaran. Inilah yang disebut identitas sebagai sebuah “kata” yang diperebutkan antar subjek-subjek yang saling mengisi dan membaur satu sama lain; serta wajar bila tak seorang pun yang tahu bahwa teks-budaya adalah karya besar yang saling berkomunikasi melalui bahasa yang dipakai manusia sehingga bahasa adalah sekadar alat untuk munculnya teks-budaya maupun mitos-mitos yang berkembang di masyarakat.

Pos Terkait

Kurban yang Diterima
Salam Lintas Agama dan Harmoni Keberagaman
Ayo Mencicipi Lezatnya Docang, Makanan Khas Para Wali di Cirebon
Cinyasag Tempo Dulu: Belajar Semangat Kebangkitan Nasional dari Monumen Panji Siliwangi
Inilah Ranking dan Positioning PTKIN
Benarkah Iblis Bertauhid?
Inilah Doa Pelepasan Jemaah Haji
Islam dan Budaya Lokal

Pos Terkait

Kamis, 13 Juni 2024 - 09:48 WIB

Salam Lintas Agama dan Harmoni Keberagaman

Sabtu, 8 Juni 2024 - 07:13 WIB

Ayo Mencicipi Lezatnya Docang, Makanan Khas Para Wali di Cirebon

Selasa, 21 Mei 2024 - 08:53 WIB

Cinyasag Tempo Dulu: Belajar Semangat Kebangkitan Nasional dari Monumen Panji Siliwangi

Senin, 20 Mei 2024 - 14:37 WIB

Inilah Ranking dan Positioning PTKIN

Jumat, 17 Mei 2024 - 11:40 WIB

Benarkah Iblis Bertauhid?

Selasa, 14 Mei 2024 - 08:48 WIB

Inilah Doa Pelepasan Jemaah Haji

Jumat, 3 Mei 2024 - 15:30 WIB

Islam dan Budaya Lokal

Sabtu, 27 April 2024 - 15:14 WIB

Hasan Mustapa: Sosok Ulama Sunda

Pos Terbaru

Reliji

Cerita Haji Baridin

Jumat, 21 Jun 2024 - 15:27 WIB

Reliji

Ibadah, Istiqamah dan Haji

Selasa, 18 Jun 2024 - 12:05 WIB