Menu

Mode Gelap

Humaniora · 14 Des 2022 ·

Inilah Kebiasaan Soekarno saat Kunjungi Masjid Sunan Gunung Jati Garmini yang tak Diketahui


 Inilah Kebiasaan Soekarno saat Kunjungi Masjid Sunan Gunung Jati Garmini yang tak Diketahui Perbesar

SUNANGUNUNGDJATI.COM

Tak banyak yang tahu ada kaitan erat antara Masjid Sunan Gunung Jati Garmini, Cirebon, dengan Proklamator RI Soekarno. Bahkan, masjid yang terletak di Jalan Kesambi, Kecamatan Kesambi, Cirebon, itu menyimpan secuil kisah yang menggambarkan sisi religiusitas Soekarno.

Dulu, lahan tempat berdirinya Masjid Sunan Gunung Jati Garmini merupakan area persawahan. Lahan itu milik seorang tokoh perempuan Cirebon yang juga aktif di Nadhlatul Ulama (NU) Cirebon, yakni Hj Siti Garmini Sarojo.

Pada 17 Agustus 1960 Garmini yang juga istri Sultan Hasanuddin keempat dari Keraton Kanoman, Cirebon, mewakafkan lahan sekitar 500 meter persegi itu lalu membangun sebuah masjid.

Awal pembangunan masjid pun menjadi istimewa, sebab dihadiri langsung oleh Presiden Soekarno.

Tak hanya menyaksikan peletakan batu pertama, Soekarno juga langsung memberikan nama bagi masjid yang dibangun Garmini itu, yakni Masjid Sunan Gunung Jati.

Raden Muhammad Tuban, sesepuh Kesambi sekaligus pengurus dan muazin di Masjid Sunan Gunung Jati Garmini, menjelaskan, nama Sunan Gunung Jati dipilih sebagai penghormatan Soekarno terhadap keluarga keraton dan seorang wali penyebar Islam di Cirebon, yakni Syarif Hidayatullah atau dikenal sebagai Sunan Gunung Jati.

“Karena Ibu Garmini ini istri dari Sultan Hasanuddin keempat, Soekarno bisa dipanggil datang oleh Sultan. Jadi, yang meresmikan nya Soekarno langsung,” kata pria berusia 77 tahun itu dikutip dari dokumentasi Harian Republika, Selasa (13/12/2022).

Setelah masjid berdiri, Soekarno pun tak pernah melupakan masjid itu. Menurut Raden Muhammad Tuban, jika kebetulan melintasi Kota Cirebon, sang proklamator pasti menyempatkan diri singgah di Masjid Sunan Gunung Jati.

Uniknya, Soekarno selalu menyambangi Masjid Sunan Gunung Jati pada malam hari tanpa diketahui orang banyak. “Kalau lewat Cirebon pasti ke sini, tapi Soekarno kalau datang malam terus untuk sholat Tahajud,” kata dia.

Artikel ini telah dibaca 2 kali

badge-check

Editorial Team

Baca Lainnya

Rektor Jangan Biasa-biasa Aja, Jadikan Ilmu Perpustakaan dan Informasi Islam sebagai Jurusan Berskala Internasional!

2 Februari 2023 - 10:52

Bikin Geger Kesultanan Cirebon, Kisah Putra Sunan Gunung Jati Pangeran Jaya Kelana

28 Desember 2022 - 10:00

Ngalap Berkah, 3 Makam Keramat di Cirebon yang Selalu Ramai Didatangi Peziarah

13 Desember 2022 - 15:02

Pengukuhan Guru Besar: Moderasi Beragama, Wewekas dan Ipat-Ipat Sunan Gunung Djati

9 Desember 2022 - 14:18

Menarsiskan Diri.

8 April 2022 - 15:53

Yang Tetap dan Tak Berubah

23 Maret 2022 - 15:14

Trending di Humaniora