Hore! Terbit Juknis Inpassing, Menag: Wujud Perhatian Presiden kepada Guru Madrasah Bukan ASN

- Editorial Team

Minggu, 13 Agustus 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

SUNANGUNUNGDJATI.COM-Kementerian Agama telah menerbitkan regulasi terkait penyetaraan jabatan fungsional bagi guru madrasah bukan Aparatur Sipil Negara (ASN) atau yang biasa disebut inpassing.

Pemberian kesetaraan jabatan dan pangkat (inpassing) adalah pengakuan terhadap kualifikasi akademik, masa kerja, dan sertifikat pendidik guru madrasah bukan Aparatur Sipil Negara (ASN) yang diformulasikan dengan menggunakan angka kredit, jabatan, dan pangkat yang setara dengan angka kredit, jabatan, dan pangkat pada jabatan fungsional guru ASN. Program penyetaraan ini bertujuan agar guru madrasah bukan ASN bisa mendapatkan golongan layaknya guru ASN. Hal itu akan menjadi bagian dari rekognisi kinerja dan dedikasi guru.

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengatakan, terbitnya aturan ini akan menjadi babak baru bagi proses penerbitan Surat Keputusan (SK) penyetaraan bagi guru madrasah bukan ASN. Menurut Menag Yaqut, ini bagian dari bentuk perhatian Presiden Joko Widodo terhadap guru madrasah bukan ASN.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Kebijakan ini adalah wujud perhatian Presiden Joko Widodo kepada guru madrasah bukan ASN. Guru madrasah bukan ASN yang telah disetarakan golongannya akan mendapatkan tunjangan sesuai dengan gaji pokok berdasarkan hasil kesetaraan golongan tersebut,” tegas Menag Yaqut, Minggu  (13/8/2023).

“Saya sudah minta kepada Dirjen Pendidikan Islam agar proses inpassing guru madrasah bukan ASN ini bisa diakselerasi sebagai upaya rekognisi,” sambung Gus Men, sapaan akrab Menag.

Direktur Jenderal Pendidikan Islam M Ali Ramdhani mengaku sudah mendapat arahan dari Menag Yaqut, agar melakukan langkah akselerasi implementasi program inpassing guru madrasah bukan ASN. Sebagai tindaklanjut, pada 1 Agustus 2023 dirinya telah menandatangani Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Islam No 4111 tentang Petunjuk Teknis Pemberian Kesetaraan Jabatan dan Pangkat bagi Guru Madrasah Bukan ASN yang Bersertifikat Pendidik.

“Juknis ini diterbitkan sebagai upaya melakukan penataan guru madrasah bukan ASN, khususnya mereka yang sudah bersertifikat pendidik. Sehingga, diharapkan akan lahir guru-guru yang lebih profesional,” ucapnya.

“Kepdirjen ini akan menjadi dasar dan pedoman bagi Direktorat Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Madrasah dalam melakukan proses lanjutan untuk penerbitan Surat Keputusan Inpassing guru madrasah bukan PNS. Kita harap semoga proses ini selesai sebelum pergantian tahun 2023,” sambungnya.

Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Madrasah, Muhammad Zain, menambahkan, program ini ditujukan bagi guru bukan ASN yang bersertifikat pendidik dan bertugas di madrasah.

“Guru tersebut juga belum pernah ditetapkan kesetaraan jabatan dan pangkatnya oleh Kementerian Agama dan kementerian yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang pendidikan sebelum 1 Januari 2012,” sebut Muhammad Zain.

Pemberian kesetaraan diperuntukkan bagi guru madrasah bukan ASN GBASN yang memenuhi persyaratan sebagai berikut:

1. Memiliki Sertifikat Pendidik yang diterbitkan oleh Lembaga Pendidik dan Tenaga Kependidikan;
2. Memiliki Nomor Pendidik Kementerian Agama (NPK);
3. Belum pernah ditetapkan kesetaraan jabatan dan pangkatnya oleh Kementerian Agama dan Kementerian yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang pendidikan sebelum 1 Januari 2012;
4. Memiliki NRG yang diterbitkan paling lambat pada bulan Agustus 2023;
5. Usia maksimal 55 (Lima Puluh Lima) tahun, terhitung saat melakukan pengusulan pemberian kesetaraan;
6. Memiliki kualifikasi akademik pendidikan sekurang-kurangnya Sarjana (S-1)/ Diploma Empat (D-IV) dari Perguruan Tinggi yang terakreditasi. Dalam hal ijazah yang diterbitkan oleh Perguruan Tinggi di Luar Negeri, wajib melampirkan SK/Penetapan Kesetaraan Ijazah yang diterbitkan oleh pejabat yang berwenang;
7. Terdaftar dalam SIMPATIKA; dan
8. Melakukan pengusulan pemberian kesetaraan melalui SIMPATIKA.

Pos Terkait

Begini Kesaksian Gunung Djati. Mimbar Bebas dan 5 Pernyataan Sikap
Sambut UIN SSC, IAIN Cirebon Komitmen Penguatan Nilai Keislaman dan Keilmuan sebagai Pondasi Peradaban
Aan Jaelani: Perkuat Keterlibatan IAIN Syekh Nurjati Cirebon dalam PMB PTKIN 2024
Ingat! Pembimbing Haji dan Umrah Harus Bisa Memberikan Perubahan Positif kepada Jemaah
Ini 5 Alasan Berhenti Merokok ala Sukron Abdilah, dari Terkena Covid sampai Sang Buah Hati Meninggal
Sambut Tahun Baru, Komisi Ukhuwah MUI Refleksikan 5 Hal. Apa Aja?
Dirjen Pendis : Ayo Belajar Sepanjang Masa Biar Jadi Guru Profesional
5 Pahlawan Perempuan Inspiratif dari Jawa Barat. Siapa Aja?

Pos Terkait

Sabtu, 10 Februari 2024 - 15:41 WIB

Begini Kesaksian Gunung Djati. Mimbar Bebas dan 5 Pernyataan Sikap

Rabu, 24 Januari 2024 - 16:46 WIB

Sambut UIN SSC, IAIN Cirebon Komitmen Penguatan Nilai Keislaman dan Keilmuan sebagai Pondasi Peradaban

Senin, 22 Januari 2024 - 12:22 WIB

Aan Jaelani: Perkuat Keterlibatan IAIN Syekh Nurjati Cirebon dalam PMB PTKIN 2024

Selasa, 16 Januari 2024 - 22:00 WIB

Ingat! Pembimbing Haji dan Umrah Harus Bisa Memberikan Perubahan Positif kepada Jemaah

Kamis, 11 Januari 2024 - 09:05 WIB

Ini 5 Alasan Berhenti Merokok ala Sukron Abdilah, dari Terkena Covid sampai Sang Buah Hati Meninggal

Selasa, 2 Januari 2024 - 17:08 WIB

Sambut Tahun Baru, Komisi Ukhuwah MUI Refleksikan 5 Hal. Apa Aja?

Senin, 1 Januari 2024 - 06:05 WIB

Dirjen Pendis : Ayo Belajar Sepanjang Masa Biar Jadi Guru Profesional

Sabtu, 16 Desember 2023 - 10:48 WIB

5 Pahlawan Perempuan Inspiratif dari Jawa Barat. Siapa Aja?

Pos Terbaru

Reliji

Ingat! Sidang Isbat Awal Ramadan Digelar 10 Maret 2024

Senin, 19 Feb 2024 - 23:42 WIB

Hikmah

Isra Mikraj, Komitmen Keimanan dan Kesalehan Sosial

Minggu, 11 Feb 2024 - 10:02 WIB