Serial Iseng Baca Al-Hikam (4): Sesekali Pikniklah…

أَرِحْ نَفْسَكَ مِنَ التَّدْبِيْرِ

“Istirahatkan dirimu dari ikut mengatur!”.

Artikel Terkait

فَمَا قَامَ بِهِ غَيْرُكَ عَنْكَ لَا تَقُمْ بِهِ لِنَفْسِكَ

“Sebab, apa yang telah dikerjakan selainmu untukmu tak perlu lagi kau lakukan”.

SUNANGUNUNGDJATI.COM – Mmm… aforisme ini ngomongin apa yaa? Kesannya kok melarang tadbir.

Tadbir itu memprediksi apa yang bakal terjadi, apa yang dikhawatirkan dan apa yang diharapkan, udah itu ngelakuin aksinya. Pada tadbir ini biasanya orang modern pake siasat SWOT, itung kekuatan dan peluang, kelemahan dan ancaman, kemudian membuat beraksi: karena peluangnya begini berarti mesti begitu, karena ada ancaman gini berarti harus gitu.

Tadbir tentulah penting, jadi g mungkinlah dilarang.Yuk lihat aforisme ini secara iseng, g usah terlalu serius. Misalnya kita penggal aja kalimat pertamanya. Jadinya Arih Nafsaka. rehatkanlah dirimu!

Lalu kita maknai arti arih sebagai rehat, bukan sebagai g ngelakuin. Namanya juga rehat pastilah cuma sebentar. Setelah belari, lalu berhenti sebentar, trus lari lagi. Nah, berhenti sebentar itu namanya rehat. Jadi, aforisme ini mestinya sih, g nyuruh kita brenti ber-tadbir. Cuma nyuruh rehat aja kok!

Misalnya, tiap bulan pada masa covid ini, kita (karena saya juga masuk di dalamnya) pastilah main acrobat, nyusun rencana gimana caranya bayar tagihan bulanan, nyari jalan keluar menuhin kebutuhan dengan jurus gali lobang tutup lobang. Jangan abiskan waktu untuk mikiran aktobat itu, rehatlah sebentar. Jangan sampe seluruh pikiranmu dipenuhi lubang-lubang utang itu aja. Pikiran ama hatimu jangan dibiarkan tegang karena satu urusan itu aja, kendorkan sejenak, biar fresh. Kamu dan saya lebih dibutuhkan ada dalam keadaan fresh, bukan dalam keadaan stress… hehehe…

So, sesekali ngupi bareng, ketawa-ketiwi ama temen sambil ngomong yg g jelas … itu penting juga.

Kamu tuh seringkali terjebak dalam satu rencana besar buatan kita sendiri, ngeri dalam ketakutan yang diangan-angankan, atau geer dalam bayangan kesuksesan yg blom terjadi. Akhirnya, muncul tuh rasa cemas. Semua hal dicurigai, dianggap bakal ngenganggu, jadi pesaing…. semua diitung apa gunanya, sampe sohib atau istri sendiri diukur “selama ama die, kontribusinya signifikan g ya?” Akhirnya g bisa tidur, trus stress, trus putus deh urat syarafmu.Woi, rehatlah sejenak. Relaks!… Nyantey itu penting juga. Oh ya, pikniklah…segarkan pikiran. Re-charge, biar g terlalu spaneng tuh otak… Jangan habiskan waktumu melulu dalam tadbir.

“Tapi waktu terus berjalan,” begitu biasanya kamu jawab sambil nyolot, “Kalau gw brenti mikir, brenti beraksi, nanti peluang ini diambil orang… gw nanti kalah start.. orang udah kemana, gw masih di sini mulu”. Lalu kamu ngawawaas (eh …mendramatisir) “Dia pasti nanti akan begini, nah kita harus begitu dan begono…” Repot amat! Rehatlah, kata Ibn Athaillah, sebab apa yang sudah dikerjakan oleh orang lain, g ada gunanya kamu kerjaian.

Kamu kok menganggap dirimu itu pusat dunia , pusat penyelesai masalah. Kamu kok mikir: “Kalau aku g bergerak, kiamatlah dunia ini”. Udah itu kamu ngeborong sendirian seluruh cara nyelesein masalah tanpa ngelibatin orang lain. Woi, ada orang lain di sekitarmu itu. Masing-masing orang lain, punya kehebatan tertentu. Libatkanlah orang lain. Yakinilah bahwa yang dikerjakan orang lain itu bisa jadi lebih baik. Percayai mereka, lalu serahkan urusan tertentu pada orang laen. Kamu tinggal nerima bersihnya aja.

Woi bagian tertentu dari apa yang kamu pikirkan itu udah ada yg ngerjain. Bahkan sebelum kamu mikirin, sebelum nganggep dirimu pusat dunia. Percayai aja. Jangan nambah beban dengan ikut mikirin apa yg jadi kerjaan orang lain. Fokus aja pada apa yg bisa dikerjakan, bukan menghitung semuanya lalu mencemaskan. Jangan salah pikir, sadarilah posisimu, dan yakiniliah di sebelah sana ada takdir Tuhan.

“Nanti kita ketinggalan momentum dong!”, kamu nyolot lagi.

Yaelaah… repot banget sih, kayak g ada Tuhan. G semua yg kamu pikiran itu terjadi, g semua yang terjadi itu hasil pikiranmu juga. Matahari tetep aja terbit, bahkan saat kamu mencemaskan kiamat udah dekat. Jantungmu masih berdetak kok, bahkan saat kamu merasa berdosa besar karena abis selingkuh …eh…. Nasib orang yang kamu cemasin masih bisa idup kok, padahal kamu g sempet nolongin dia. Kamu bisa juga kok akhirnya bayar SPP, padahal bapakmu diPHK. Yang beli barang jualanmu masih ada aja kok, padahal diduga daya beli menurun. Yang sakit covid banyak yg sembuh kok, walopun WHO bilang blom ada obatnya.

Dasarnya…. kehidupan ini udah diurus ama Tuhan. Sebelum kamu mikiran kemajuan Islam, udah banyak orang yg mikir hal yg sama. Lagian Tuhan juga g bakal diem menjaga apa yg namanya kebenaran. Banyak hal yg diurus Tuhan, bahkan semua hal. Mikirmu kejauhan, seakan-akan Tuhan pernah diem g ngurus dunia ini, g ngirimin malaikat ilham yg nyadarin orang-orang katro itu. Kalau mau nyadarin, ya berusahalah… bertadbirlah… tapi apakah dia bisa sadar apa nggak… itu urusan Tuhan: bukan urusanmu.

Dari zaman dulu orang jahat banyak sekali, bencana juga sering, kekacauan system pasti ada, tapi buktinya kehidupan ini masih bisa kamu nikmati. Menghitung kemungkinan negatif tentu penting, tapi sangat risau pada hal negative, itu sama saja g percaya Tuhan. “Mereka tidak bisa menghilangkan bahaya dari siapa pun terkecuali dengan idzin Allah s.w.t.” (QS.2:102).

Ayo rehatlah. Masukkan buah dari hikam 1, 2, dan 3 ke dalam hatimu. Sertakan dalam tadbirmu itu keyakinan bahwa Tuhan selama ini udah ngurus banyak hal dan memberikannya padamu , jauh sebelum kamu merasa memerlukannya. Buatlah rencanamu sehebat mungkin, aturlah pelaksanaannya secanggih mungkin, sambil meyakini bahwa tadbirmu itu hanya bagian dari Tadbir Besar Tuhan.

Kalau semua udah ada dalam tadbir Tuhan, mending g usah bertadbir aja? Ini kesimpulan dungu (eh.. ini istilah filsuf teve itu ya?). Tuhan udah sediakan oksigen di udara ini sebagai salah satu syarat hidup, karena itu kamu harus menghirupnya, menjaga pepohonan agar tetap ada di sekitarmu, dan menolak polusi. Itulah tadbirmu. Tuhan udah kasih air dan padi untuk hidupmu, kamu harus menanam atau membeli, lalu masak dengan menu tertentu, lalu memakannya dengan baik. Itu tadbirmu.

Tuhan nyiapin segala kebutuhanmu, tapi g mungkin nyuapin kamu. Urusan nyuapin itu, tadbirmu!

Yuk kita santai, agar syaraf tidak tegang. Begitu kata bang Haji juga.

Bambang Q-Anees, Penulis Buku dan Dosen Fakultas Ushuluddin UIN SGD Bandung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button