Prabu Siliwangi dan Islam

- Editorial Team

Jumat, 14 Juli 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

AHMAD SAHIDIN, penulis buku Tanda-Tanda Kiamat Mendekat.

SUNANGUNUNGDJATI.COM

Kalau saya membaca dan melihat dari berbagai diskusi tentang Prabu Siliwangi (PS) dan Islam, baik itu dalam milis maupun dalam seminar atau sawala terbatas, tidak lepas dari apakah ia sudah Islam atau belum? Apakah Islamnya PS itu bersifat lahiriah atau batiniah? Tidak jauh dari soal agama yang dipegang hingga di mana makam serta mana bukti sejarahnya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Bahkan dalam sebuah seminar di Cirebon tentang Sunan Gunung Djati (SGD), cucu PS, yang mengejarnya untuk di-Islamkan, Prof Nina Herlina Lubis meragukan adanya sosok SGD dalam sejarah.

Kalau sosok SGD saja sudah diragukan, apalagi dengan PS yang tidak ada buki-bukti sejarah atau arkeologisnya, baik dalam bentuk kuburan atau pun lainnya, pasti lebih tepat disebut dengan mitos atau dongeng karena yang berkembang hanya cerita dari mulut ke mulut.

Untuk membuktikan bahwa sosok penyebar Islam tersebut (SGD) terbukti adanya, Prof Nina menyarankan untuk melakukan penggalian makamnya. Namun, keluarga Keraton Kasepuhan tidak mengiyakannya.

Bagi saya, tidak terlalu penting apakah sosok PS dan SGD itu ada atau tidaknya. Biarkan itu dijawab oleh para peneliti (sejarawan atau arkeolog) dan tinggal nikmati saja hasilnya sembari kita pertanyakan kembali.

Saya tidak mengerti mengapa masih ada orang Sunda yang mengatakan bahwa Islam hadir sebagai ‘penghapus agama’ di Sunda. Seseorang yang mengaku menganut keyakinan Sunda, dalam sebuah diskusi kecil menyebutkan ikrar orang Kanekes Banten bahwa orang Sunda asli menjauh dari Islam.

Prabu Siliwangi

Ada sedikit kesamaan dengan novel karya E Rokajat Asura (dua jilid) yang berjudul Wangsit Siliwangi dan Prabu Siliwangi. Dalam novelnya itu diceritakan bagaimana putra PS (Cakrabuana) yang sudah Islam datang dan mengajak PS masuk Islam. Namun, PS marah dan hendak menikamkan kujang pada leher putranya itu.

Kemudian ketika Kesultanan Cirebon kukuh, Cakrabuana dan SGD (cucunya) datang serta mengejar PS agar mau memeluk Islam. Namun, tetap saja PS tidak mau dan membiarkan masyarakatny untuk memilih agama: Islam atau agama Sunda Wiwitan.

Setelah itu PS pergi meninggalkan kerajaannya. Namun kemudian keraton Pajajaran dilenyapkan oleh anak dan cucunya sehingga tidak ada jejaknya hingga sekarang. Karena tidak ada jejaknya itu wajar sebagian sejarawan menyebutnya mitos alias bukan peristiwa sejarah.

Begitu juga dalam Majalah Desantara (Edisi 02/ Tahun 01/ 2001, h. 41) disebutkan bahwa masyarakat Sunda yang berpegang kuat dengan keyakinan agama Sunda berlari dan masuk hutan Banten yang kini disebut masyarakat Baduy (Kanekes). Mereka yang mengkau orang Kanekes ini disebut dalam majalah tersebut sebagai orang Sunda yang paling kuat memegang ikrar yang berbunyi: “ turunan pajajaran anu mikukuhkeun agama sunda wiwitan, ngajauhkeun eslam” [keturunan Pajajaran (Sunda) yang memegang kuat agama Sunda Wiwitan, menjauhkan diri dari Islam].

Ikrar orang Sunda Kanekes tersebut kalau dibaca dengan konteks dahulu, maknanya adalah tidak akan bergabung dengan pemerintahan baru di Tatar Sunda, yaitu Kesultanan Cirebon dan Banten. Bisa juga diartikan secara harfiah bahwa mereka tidak mau memeluk Islam karena telah memiliki keyakinan yang mereka anggap benar.

Sekarang ini, orang Sunda yang mengaku memeluk agama Sunda Wiwitan sudah masuk dalam organisasi seperti Aliran Perjalanan, Akur (Ada Karuhun Urang), Budi Daya dan lainnya. Penganutnya yang di Bandung biasa melaksanakan ritual di Ciparay, Kabupaten Bandung, Jawa Barat.

Pos Terkait

Proposal Penelitian itu Pendahuluan Karya Ilmiah
Bagenda Ali sareng Rakyan Sancang
Bagaimana Membuat Tulisan Renyah dan Enak Dibaca?
Yuk Mahasiswa Merapat! Inilah Peluang Proyek Penulisan Akademik Kontinum
Islam dan Kekuasaan Sunda
Semasa Kuliah Mahasiswa Harus Ikuti Proyek Penulisan Akademik Kontinum
Inilah 3 Cara Cepat Menulis Karya Ilmiah
Yuk Ikuti Tips dan Trik Menulis Latar Belakang

Pos Terkait

Senin, 29 Januari 2024 - 15:18 WIB

Proposal Penelitian itu Pendahuluan Karya Ilmiah

Jumat, 19 Januari 2024 - 09:24 WIB

Bagenda Ali sareng Rakyan Sancang

Jumat, 12 Januari 2024 - 08:59 WIB

Bagaimana Membuat Tulisan Renyah dan Enak Dibaca?

Rabu, 10 Januari 2024 - 09:34 WIB

Yuk Mahasiswa Merapat! Inilah Peluang Proyek Penulisan Akademik Kontinum

Kamis, 4 Januari 2024 - 13:14 WIB

Islam dan Kekuasaan Sunda

Sabtu, 30 Desember 2023 - 16:35 WIB

Semasa Kuliah Mahasiswa Harus Ikuti Proyek Penulisan Akademik Kontinum

Kamis, 28 Desember 2023 - 16:37 WIB

Inilah 3 Cara Cepat Menulis Karya Ilmiah

Sabtu, 23 Desember 2023 - 16:42 WIB

Yuk Ikuti Tips dan Trik Menulis Latar Belakang

Pos Terbaru

Reliji

Ingat! Sidang Isbat Awal Ramadan Digelar 10 Maret 2024

Senin, 19 Feb 2024 - 23:42 WIB

Hikmah

Isra Mikraj, Komitmen Keimanan dan Kesalehan Sosial

Minggu, 11 Feb 2024 - 10:02 WIB