Luar Biasa! Karomah Sunan Gunung Jati Bikin Putri Cantik Jatuh Hati

- Editorial Team

Minggu, 26 Maret 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

SUNANGUNUNGDJATI.COM

Sunan Gunung Djati memiliki karomah atau keistimewaan pemberian Allah SWT. Bahkan berkat keistimewaan itu Sunan Gunung Jati atau yang bernama asli Syarif Hidayatullah ini berhasil mempersunting putri cantik sebagai istri keempatnya konon dengan cara yang unik.

Putri dari Ki Gede Tepasan bernama Rara Tepasan, terkenal memiliki kecantikan luar biasa bagaikan bidadari. Sosoknya kerap dikenal rajin untuk mencari ilmu suatu hari dikagetkan cahaya terang benderang di suatu malam.

Pada suatu malam sang Putri melihat cahaya bagaikan pelangi memancar di angkasa sebagaimana dikutip dari “Sajarah Wali Syekh Syarif Hidayatullah Sunan Gunung Jati : Naskah Mertasinga”, terjemahan Amman N. Wahju. Cahaya itu terlihat memancar di arah barat-laut, bersinar sangat terang bagaikan sinar bulan purnama.

Konon ketika melihat cahaya itu sang putri menjadi sangat gundah hatinya. Kemudian ia memutuskan akan pergi mencari cahaya yang dilihatnya itu.Dalam hatinya sang putri bertekad, “Kalau cahaya itu memancar dari seorang wanita, maka dia akan kuangkat menjadi saudaraku, akan tetapi bila- mana cahaya itu datang dari seorang laki-laki maka aku akan menerimanya sebagai suamiku”.

Rara Tepasan lantas menyampaikan maksud hatinya ke sang ayah. Rara Tepasan berkata, “Ayahanda, hamba akan mencari sumber cahaya yang kulihat tadi malam, yang memancar dari arah barat laut, dari sini cahaya itu terlihat bagaikan sinar bulan purnama”. Mendengar keinginan putrinya itu Ki Gede Tepasan terkejut.

Sang ayah sempat berusaha merayu anaknya untuk mencegah keinginan sang anak. Menurutnya tak pantas bila anak perempuan berkeliaran mencari-cari cahaya seperti itu. Akan tetapi tiba-tiba si ayah memperoleh firasat bahwa dengan jalan itu anaknya akan memperoleh kemuliaan dan juga bagi dirinya

Sementara itu mendengar larangan ayahnya tadi sang anak menangis tersedu-sedu. Ia memohon kepada sang ayahnya untuk mencari cahaya terang itu karena tak mampu menanggung rindu. Sebab sang anak terus berkeras kehendaknya, si ayah tak dapat lagi memaksakan larangannya.

Ki Gede Tepasan pun menyuruh sang anak untuk mempersiapkan bekalnya, membawa semua yang dimilikinya. Pesan sang ayah, “Kelak kalau sudah bertemu dengan orang yang kau cari, janganlah kekurangan bekal agar engkau tidak direndahkan”. Maka Rara Tepasan segera berkemas-kemas dan kemudian masuk ke dalam landu, meninggalkan para putra Kerajaan Majangara.

Dia membawa serta perlengkapannya yang digotong oleh seratus orang dari Tepasan. Mereka berjalan siang dan malam menuju ke arah barat-laut, hingga akhirnya tiba di Puri Amparan. Di sepanjang perjalanan, rombongan itu bertanya-tanya kepada orang yang ditemuinya.

Dari sanalah akhirnya diketahui bahwa cahaya itu datang dari arah Sunan Gunung Jati atau naskah Mertasinga menyebutnya Syekh Maulana Jati, yang cahayanya indah memancar. Ki Gede yakin bahwa dia telah menemukan apa yang dicarinya, dengan langkah pasti dia kemudian menghadap kepada Syekh Maulana menyampaikan hormat serta baktinya.

Ki Gede kemudian berkata, “Hamba mohon berkahnya paduka tuan, hamba membawa anak perempuan hamba untuk diserahkan kepada tuanku, Rara Tepasan Namanya”. Itulah awalnya Syekh Maulana mempunyai istri empat, yaitu dengan Rara Tepasan ini. Rombongan pengantarnya yang seratus orang tidak kembali pulang ke Tepasan.

Dari sinilah awalnya bagaimana peraturan-peraturan dan adat istiadat Majapahit itu menggantikan adat istiadat Sunda di Carbon. Selain itu putri Tepasan pengetahuannya melebihi istri-istri yang lain sehingga dia sangat berpengaruh dan mampu menerapkan adat istiadat Jawa di Kraton Pakungwati dan di Carbon.

Hal mana dilakukannya dengan persetujuan Sunan Gunung Jati. Dari putri Tepasan ini kemudian lahir seorang anak perempuan yang bernama Ratu Ayu yang cantik jelita dan kemudian seorang anak laki-laki yang bernama Pangeran Pasarean, yang menjadi calon pengganti di Kesultanan Carbon.

 

Pos Terkait

Saatnya Muliakan Bulan Dzulqa’dah, Perbanyak Amal Shalih
Yuk Kenali Gelang dan Kartu Identitas Jemaah Haji Indonesia
Ini Fungsi Jemaah Haji Dapat Smart Card di Makkah. Simak baik-baik Ya!
4 Keutamaan Bulan Dzulqa’dah Penuh Berkah
Saatnya Mengenali Masjid Muhammad Cheng Hoo: Monumen Eksistensi Muslim Tionghoa di Indonesia
Begini Hukum Perempuan Pergi Haji tanpa Mahram, Bolehkah?
Tingkatkan Keimanan, 5 Masjid di Cirebon yang Kerap Dikunjungi Wisatawan
Saatnya Mengenali Masjid Tan Kok Liong: Manifesto Perjalanan Anton Medan

Pos Terkait

Minggu, 26 Mei 2024 - 10:57 WIB

Saatnya Muliakan Bulan Dzulqa’dah, Perbanyak Amal Shalih

Jumat, 24 Mei 2024 - 07:30 WIB

Ini Fungsi Jemaah Haji Dapat Smart Card di Makkah. Simak baik-baik Ya!

Jumat, 10 Mei 2024 - 11:12 WIB

4 Keutamaan Bulan Dzulqa’dah Penuh Berkah

Senin, 6 Mei 2024 - 15:06 WIB

Saatnya Mengenali Masjid Muhammad Cheng Hoo: Monumen Eksistensi Muslim Tionghoa di Indonesia

Rabu, 1 Mei 2024 - 14:22 WIB

Begini Hukum Perempuan Pergi Haji tanpa Mahram, Bolehkah?

Selasa, 30 April 2024 - 14:48 WIB

Tingkatkan Keimanan, 5 Masjid di Cirebon yang Kerap Dikunjungi Wisatawan

Senin, 29 April 2024 - 15:20 WIB

Saatnya Mengenali Masjid Tan Kok Liong: Manifesto Perjalanan Anton Medan

Jumat, 26 April 2024 - 14:58 WIB

Saatnya Mengenali Masjid Agung Sang Ciptarasa

Pos Terbaru