Berburu 3 Hikmah di Bulan Puasa Ramadhan

- Editorial Team

Jumat, 22 Maret 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

A. Rusdiana, Guru Besar UIN sunan Gunung Djati Bandung.

SUNANGUNUNGDJATI.COM — Ada tiga hal besar yang Allah janjikan untuk umat Muslim saat Ramadhan tiba, yaitu ampunan, rahmat, dan balasan surga. Rasulullah pernah bersabda,

.أَوَّلُ شَهْرِ رَمَضَانَ رَحْمَةٌ، وأَوْسَطُهُ مَغْفِرَةٌ، وَآخِرَهُ عِتْقٌ مِنَ النَّارِ
Artinya, “Awal Bulan Ramadhan adalah rahmat, pertengahannya ampunan, dan akhirnya pembebasan dari api neraka.” (Ibnu Khuzaimah).

Pertama Keutamaan Ramahan adalah Rahmat. Rahmat merupakan kasih sayang Allah kepada hamba-Nya. Berkat rahmat inilah kelak umat Muslim bisa mendapat ampunan di akhirat dan memperoleh balasan surga. Bahkan dikatakan bahwa rahmat merupakan penentu nasib seseorang kelak di hari akhir. Boleh jadi orang rajin beribadah, tapi jika belum meraih rahmat Allah ia tidak mendapat jaminan masuk surga.

Meski demikian, bukan berarti kita meremehkan ibadah dengan alasan mengandalkan rahmat, karena penyebab rahmat sendiri adalah ketaatan seorang hamba kepada Allah.

Berkaitan dengan ini, ada kisah menarik tentang seorang hamba taat yang sepanjang hayatnya digunakan untuk beribadah, tapi ia masuk surga bukan sebab ibadahnya itu, melainkan karena anugerah rahmat Allah. Kisah ini disampaikan Syekh Abul Laits as-Samarqandi dalam Tanbīhul Ghāfilīn dengan mengutip riwayat Al-Hakim dalam Mustadrak-nya.

Dikisahkan, sekali waktu Malaikat Jibril as bercerita kepada Nabi Muhammad saw, “Hai, Muhammad! demi Allah yang telah menugaskan engkau menjadi nabi. Allah memiliki seorang hamba yang ahli ibadah. Hamba tersebut hidup dan beribadah selama 500 tahun di atas gunung.”

Ringkas kisah, hamba itu memohon kepada Allah untuk mencabut nyawanya dalam keadaan sujud dan jasadnya tetap utuh sampai tiba hari kiamat. Doanya dikabulkan. Begitu di akhirat, Allah berkata padanya, “Hamba-Ku, engkau Aku masukkan ke surga berkat rahmat-Ku!”

Hamba tersebut menyangkal. Seharusnya, protes dia, yang membuatnya masuk surga adalah ibadahnya yang ratusan tahun itu, bukan rahmat Allah. Setelah ditimbang, ternyata bobot rahmat-Nya lebih besar daripada amal ibadah tersebut. Allah pun memerintahkan malaikat untuk memasukan dia ke neraka.

Sebelum dimasukkan ke dalam neraka, hamba itu mau mengakui bahwa rahmat Allah lebih besar dan bisa membuatnya masuk surga. Ia pun tidak jadi dimasukkan ke dalam neraka. (Abul Laits as-Samarqandi, Tanbihul Ghafilin, t.t, h. 63).

Kedua: Keutamaan Ramadhan berikutnya adalah maghfirah atau ampunan Allah. Sebagai manusia, tentu sadar diri bahwa kita memiliki banyak dosa yang kian hari semakin bertambah. Sebab, berbuat salah dan dosa merupakan fitrah manusia. Rasulullah saw bersabda,

كُلُّ بَنِي آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِيْنَ التَّوَّابُوْنَ.
Artinya, “Setiap anak Adam (manusia) pasti berbuat salah, dan sebaik-baik orang yang bersalah adalah yang bertaubat.” (HR Tirmidzi).

Hadits ini menegaskan bahwa sebagai manusia kita tidak bisa terbebas dari dosa. Tidak peduli dia rakyat biasa atau pejabat, seorang awam atau agamawan, santri ataupun kiai, semua pasti memiliki dosa. Hanya, yang membedakan kita semua adalah siapa yang mau mengakui atas dosa-dosanya dan bertaubat kepada Allah. Pada momen Ramadhan ini, Allah menjanjikan limpahan ampunan bagi hamba-hamba-Nya yang bertaubat. Oleh karena ini, jangan sia-siakan kesempatan emas yang hanya datang satu bulan dalam setahun ini.

Untuk mengetahui naskah khutbah A. Rusdiana, Guru Besar UIN sunan Gunung Djati Bandung selengkapnya dapat diunduh pada laman ini

Pos Terkait

Idul Fitri, Saling Memaafkan dan Perkuat Persaudaraan
Jangan Takut Dalam Kesendirian
Puasa Ramadhan dan Kesalehan Sosial
Isra Mikraj, Komitmen Keimanan dan Kesalehan Sosial
Kecerdasan Masagi
Ini Penjelasan Bagaimana Hukum Meninggalkan Shalat Jumat karena Pekerjaan
Yakinlah kepada Allah SWT, Nasihat Sunan Gunung Jati Cirebon yang Jarang Diungkap!
Meneladani Kepemimpinan Rasulullah

Pos Terkait

Rabu, 10 April 2024 - 13:49 WIB

Idul Fitri, Saling Memaafkan dan Perkuat Persaudaraan

Sabtu, 6 April 2024 - 13:09 WIB

Jangan Takut Dalam Kesendirian

Jumat, 22 Maret 2024 - 09:27 WIB

Berburu 3 Hikmah di Bulan Puasa Ramadhan

Selasa, 12 Maret 2024 - 13:53 WIB

Puasa Ramadhan dan Kesalehan Sosial

Minggu, 11 Februari 2024 - 10:02 WIB

Isra Mikraj, Komitmen Keimanan dan Kesalehan Sosial

Sabtu, 3 Februari 2024 - 15:10 WIB

Kecerdasan Masagi

Sabtu, 13 Januari 2024 - 12:51 WIB

Ini Penjelasan Bagaimana Hukum Meninggalkan Shalat Jumat karena Pekerjaan

Selasa, 9 Januari 2024 - 09:11 WIB

Yakinlah kepada Allah SWT, Nasihat Sunan Gunung Jati Cirebon yang Jarang Diungkap!

Pos Terbaru

Reliji

5 Nilai Orang Bertakwa Pasca Idul Fitri

Jumat, 19 Apr 2024 - 09:45 WIB

Nulis

6 Etika Silaturrahim

Kamis, 18 Apr 2024 - 07:30 WIB